Virgin River Panji, Obyek Wisata Baru di Buleleng

Virgin River Panji Buleleng
Virgin River Panji Buleleng

Gemabali.ID (Singaraja) - Selain dikelilingi oleh pegunungan dengan hamparan pepohonan, Desa Panji, Buleleng juga memiliki sungai mengalir deras yang memiliki berbagai potensi untuk dikembangkan. Untuk itu, sebagai desa yang berkiblat pada pengembangan wisata berbasis alam, Desa Panji mengembangkan salah satunya adalah objek wisata pemandian sungai deras yang bernama “Virgin River”.

Dilansir dari situs resmi Pemkab Bueleng, objek wisata Virgin River ini berupa sungai dengan air deras yang mengaliri bebatuan di sepanjang alirannya. Pengunjung bisa mandi atau hanya sekedar mengambil foto dengan latar belakang air terjun rendah. Area sekitar sungai dikelilingi oleh pepohonan rindang yang menguatkan kesan alam yang asri di Virgin River.

Adalah Gede Ari Kusuma Jati, selaku Ketua Kelompok Jasa Lingkungan Bangsing Beringin yang aktif dalam mengembangkan objek wisata alam di Desa Panji. Ditemui oleh Tim Singa Manggala (Biro Humas Pemkab Buleleng) di Virgin River pada Rabu, (23/12), Gede Ari mengulas secara lengkap terkait upaya-upaya yang ia bersama kelompoknya lakukan.

Terkait kiprah kelompoknya, Gede Ari menjelaskan berdasarkan SK pembentukan yang diberikan pada tahun 2019, Jasa Lingkungan Bangsing Beringin oleh Pemerintah Desa Panji diberikan tugas untuk melestarikan hutan desa seluas 129 hektar, sekaligus mengembangkannya menjadi objek wisata berbasis alam.

Dalam hal ini ia bersama kelompoknya berinisiatif untuk mengembangkan objek wisata sungai Virgin River. Selain itu, pengembangan Virgin River juga sekaligus sebagai bentuk pelestarian kawasan hutan dan perlindungan sumber air di Desa Panji. Kegiatan itu dilakukan oleh pihaknya bersama masyarakat sekitar.

“Kami mengelola bersama warga masyarakat di sekitar, kami libatkan masyarakat yang tidak punya pekerjaan karena situasi seperti ini (pandemi), minimal jadi ada lah kegiatan yang positif yang bisa dilakukan bersama,” jelasnya.

Dukungan pihak luar untuk melestarikan hutan Desa Panji juga berdatangan. Salah duanya kata Gede dari pihak Kebun Raya Balai Pengelolaan Daerah Aliran Sungai dan Hutan Lindung (BPDASHL) dan Kebun Raya Bedugul berupa bantuan 700 bibit pohon buah-buahan seperti durian, nangka, aren, manggis, dan kererek. Bibit-bibit itu ditanam bersama pada 7 November 2020 lalu oleh Jasling Bangsing Beringin bersama Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Buleleng, Kodim 1609/Buleleng, dan masyarakat sekitar. (Wij/Dps/rls)